Kamis, 21 Juli 2016

Viagra Bandung Obat Kuat Asli USA

Viagra Bandung Obat Kuat Asli USA - Penyakit Kronis Yang Paling Umum Diantara Atlet Olimpiade

Penyakit Kronis Yang Paling Umum Diantara Atlet Olimpiade - Mengingat data dari Olimpiade terakhir, ada penyakit yang mempengaruhi 8% dari atlet. Dalam Olimpiade bersaing ribuan atlet dari seluruh dunia, bersatu dengan disiplin dan usaha yang terlibat kompetisi di mana hanya dipilih para atlet terbaik.
Asma adalah penyakit kronis yang paling umum di antara atlet Olimpiade, seperti terlihat dari sebuah studi yang dilakukan oleh University of Western Australia (Australia) dan itu termasuk British Journal of Sports Medicine.  Dengan demikian, asma dan hyperresponsiveness napas memiliki prevalensi sekitar 8% antara atlet Olimpiade dan mungkin terkait dengan pelatihan intensif. Timbulnya asma antara atlet yang berpartisipasi dalam olahraga ketahanan relatif terlambat, sehingga para ahli percaya bahwa tahun pelatihan intensif bisa menjadi salah satu penyebabnya.
Penyakit Kronis Yang Paling Umum Diantara Atlet Olimpiade

"Menghirup udara tercemar atau dingin dianggap sebagai faktor penting yang bisa menjelaskan penyebabnya di beberapa olahraga, tapi itu tidak semua , " kata Kenneth D. Fitch, penulis. Studi ini menganalisis data dari atlet dengan asma dan hiperreaktivitas bronkus yang digunakan bronkodilator obat yang biasa digunakan oleh atlet elit sebagai suatu pengobatan untuk asma pada lima Olimpiade tahun 2002-2010.
Hasil demikian menunjukkan prevalensi sekitar 8%, yang membuatnya penyakit kronis yang paling umum di antara atlet Olimpiade.
Kemarin Usain Bolt berhasil menjalankan 100 meter di 9.63 detik. manusia tercepat di dunia. Banyak atlet lainnya bersaing hari ini, mendapatkan di podium, mengambil ijazah atau kekecewaan, menawarkan yang terbaik dari diri mereka sendiri, mencoba. Ada sekitar 10.500 atlet, sebagian besar tidak diketahui oleh masyarakat umum. Dalam redpacientes hari ini kita menyoroti kisah mereka bertiga, karena mereka menambah upaya yang dilakukan dalam pelatihan setiap hari.

Penyakit Kronis Yang Paling Umum Diantara Atlet Olimpiade

  • SHANNON Boxx
Pada tahun 2002 ia didiagnosis dengan sindrom Sjögren dan dokter mengatakan Anda mungkin memiliki penyakit autoimun lainnya. Pada tahun 2007 ia juga terdeteksi lupus. Itu tidak menghentikan dia estaodunidense bagian dari tim sepak bola perempuan dan menang dengan dia dua medali emas di Athena dan Beijing. Meskipun pelatih tahu sebelum Olimpiade 2008, dia belum diumumkan sampai beberapa bulan yang lalu, pada bulan April tahun ini dan telah tepat cover majalah Lupus Sekarang, Lupus Foundation of America. Seperti yang Anda katakan, Anda tidak ingin menggunakan penyakitnya sebagai alasan, teladan bagi orang untuk tetap aktif. Menurut akun dalam laporan ia membuat USA Today, ia mulai minum obat untuk peradangan, dan latihan beban lebih ringan dari pemain lain, tetapi pada dasarnya Anda tidak pernah diperlakukan berbeda.
  • DAVID GREENE
Pada 17 ia didiagnosis dengan epilepsi. Kombinasi alkohol dan kurang tidur adalah pemicu. Setahun kemudian sama diulang, kali ini ketika ia sedang berlibur di Mallorca. Setelah itu ia memutuskan untuk mengambil atletik serius dan menjalani hidup tanpa alkohol, makan dengan baik dan pergi tidur lebih awal. rejimen yang ketat ini hidup telah membantu dia, dan menurut dokter memutuskan untuk menghentikan pengobatan, tetapi seperti yang dinyatakan, bukan merupakan pilihan bagi semua orang yang memiliki epilepsi, dikatakan bahwa obat harus menjadi pengobatan pertama. Dia mengakui bahwa ia memiliki batas-batasnya dan bahwa kondisi mereka bukan yang paling serius, tapi berpikir hidupnya sebagai atlet telah membantunya. Saat ia mengatakan kepada Daily Mail, ketika output adalah hal terakhir yang Anda pikirkan adalah pada penyakit mereka.
  • CARRIE JOHNSON
Tim Kayak milik AS dan London dia akan ketiga Olimpiade. Setahun sebelum Game pertamanya di Athena didiagnosis dengan penyakit Crohn. Reaksi pertamanya, seperti banyak orang, adalah untuk menyelidiki apa penyakit itu karena dia belum pernah mendengar tentang hal itu. pelatihan rutin berubah, menambahkan cara baru untuk mendekati persiapan mereka, di mana mereka sekarang latihan kualitas premium bukan kuantitas. Dan meskipun aku harus keluar dari kompetisi sepanjang 2009, tahun ia kembali semakin yakin bahwa ini adalah apa yang ingin saya lakukan. Ya, Anda harus mengontrol aspek-aspek tertentu, antara lain stres, sehingga hadir pada atlet elit, dan mengelola keadaan tertentu, tapi tekadnya membawanya ke mana dia hari ini.
post by: Obat Kuat

Tidak ada komentar:

Posting Komentar